Jumat, 06 Januari 2012

MAKALAH PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

MANUSIA MEMBUTUHKAN AGAMA

MAKALAH
Di susun untuk memenuhi salah satu tugas
Mata kuliah Pendidikan Agama Islam



Di susun oleh :
Nama : Andi Mulyadi
Kelas : 1A
Nim : 2105110031

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SEJARAH
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS GALUH CIAMIS
2011

KATA PENGANTAR
Asalamu’alaikum Wr Wb.
    Puji syukur saya ucapkan kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat dan hidayah-Nya saya dapat menyelesaikan makalah pendidikan agama islam yang berjudul “ MANUSIA MEMBUTUHKAN AGAMA “
Dalam penyusunan makalah ini saya selaku pembuat makalah ini menyadari bahwa banyak sekali bantuan – bantuan yang yang di berikan oleh banyak pihak baik moral atau pun materi sehingga makalah ini dapat diselesaikan. Dana pada kesempatan ini saya ingin mengucapkan terima kasih banyak kepada :
1.    Bpk. Asep M Tamam S.Ag M.Ag selaku dosen dari mata kuliah Pendidikan Agama Islam yangtelah mengajarkan saya tentang pendidikan agama islam.
2.    Ayah dan bunda tercinta yang senantiasa telah memeberikan do’a restu, motipasi, bantuan moril maupun materi.
Semoga atas bantuan dan bimbingan yang telah di berikan kepada saya mendapatkan balasan dari Allah SWT. Saya menyadari bahwa makalah ini sangat jauh dari sempurna. Untuk saran dan kritikan yang bersifat membangun, saya harapkan demi kesempurnaan makalah yang berikutnya dan semoga makalah ini bermanfaat bagi pembaca.
Wassalam.



Penyusun





BAB 1
PENDAHULUAN
1.1    Latar belakang
Agama memberikan penjelasan bahawa manusia adalah mahluk yang memiliki potensi untuk berakhlak baik ( takwa ) atau buruk ( fujur ) potensi buruk akan senantiasa ada dalam diri manusia, naluri atau hawa nafsu seperti naluri minum / mabuk,seks atau berkuasa. Apa bila potensi taqwa manusia lemah, karena tidak terkembangkan ( melalui pendidikan agama ) maka perilaku manusia dalam hidupnya tidak akan berbeda dengan hewan karena di dominasi dengan potensi buruknya seperti meminum - minuman keras, berzinah, membunuh, atau berjudi dan memakan obat – obatan terlarang.
Agar hawa nafsu itu bisa terkendalikan dengan baik tentunya manusia harus memiliki keyakinan yang kuan dalam dirinya, sehingga manusia tersebut tidak akan terbawa oleh arus dalam artian hal –hal yang di larang oleh agama. Dan potensi taqwa itu harus di kembangkan melalui pendidikan agama sejak usia dini. Apabila nilai – nilai agama telah terbentuk dalam diri seorang manusia maka manusia tersebut akan mampu membawa / mengembangkan dirinya menjadi seorang manusia yang baik ( bertaqwa ) yang salah satunya adalah mampu mengendalikan diri dari hawa nafsu yang dilarang oleh agama – nya.
1.2    Rumusan masalah
Adapun permasalahan yang akan di bahas dalam proses penyusunan makalah ini adalah “ Manusia Membutuhkan Agama” Untuk memberikan kejelasan makna tentang makalah ini maka di dalam – nya terdapat penjelasan tentang :
    Pengertian Agama
    Hubungan Agama dan manusia
    Kebutuhan Manusia Terhadap Agama
    Mengapa Manusia Membutuhkan Agama



1.3    Tujuan Pembuatan Makalah
Pada dasar nya tujuan pembuatan makalah terbagi menjadi dua bagian yaitu tujuan umum dan khusus. Tujuan umum  pembuatan makalah ini adalah untuk memenuhi salah satu tugas Pendidikan Agama Islam. Adapun tujuan khusunya adalah :
    Untuk mengetahui tentang pengertian agama
    Untuk mengetahui Hubungan Manusia Dengan Agama
    Untuk Mengetaui kebutuhan Manusia Terhadap Agama
    Untuk Mengetahui Mengapa Manusia Membutuhkan Agama



BAB II
PEMBAHASAN

1.1  Pengertian agama
Agama menurut sansakerta adalah tidak kacau (a = tidak dan gama = kacau) dengan kata lain ,adama merupakan tuntunan hidup yang bisa membebaskan manusia terhadap kekacauan hidup.adapun pengertian agama secara umum yaitu religi, yang berarti melakukan suatu perbuatan dengan penuh penderitaan dan mati – matian.perbuatan ini berupa usaha atau sejenis peribadatan yang di lakukan berulang – ulang, adapun juga istilah lain yang berasal dari bahasa arab yaitu addin yang berarti hukuman,perhitungan,kerajaan,kekuasaan,tuntunan,keputusan,dan pembalasan.dari pengertian tersebut memberikan sebuah gambaran bahwa addinMerupakan pengabdian dan penyerahan,mutlak dari seorang hamba kepada tuhan pencipta dengan upacara dan tingkah laku tertentu. Seperti shalat,berdo’a,puasa, dan lain sebagai nya

1.2  Hubungan Manusia Dengan Agama
    Kondisi utama islam dewasa ini semakin perparah dengan adanya fenomema kehidupan masakini,pengaruh dari luar yang dapat membuat sikap dan moral buruk dari keimanan seorang manusia.
Fenomena yang cukup berpengaruh itu adalah
1.    Tayangan media televisi tentang cerita yang bersifat tahayul atau kemusrikan dan film – film yang berbau porno.
2.    Majalah atau tabloid yang covernya menampilkan para model yang mengubar aurat
3.    Krisis ketauladanan dari para pemimpin, karena tidak sedikit dari mereka itu justru berprilaku yang menyimpang dari nilai-nilai agama.
4.    Krisis silaturahmi antara umat islam, mereka masih cenderung mengedepankan kepentingan kelompoknya (partai atau organisasi) masing-masing.
Sosok pribadi orang islam seperti di atas sudah barang tentu tidak menguntungkan bagi umat itu sendiri, terutama bagi kemulaian agama islam sebagai agama yang mulia dan tidak ada yang lebih mulia di atasnya. Kondisi umat islam seperti inilah yang akan menghambat kenajuan umat islam dan bahkan dapat memporakporandakan ikatan saudara umat islam itu sendiri.
 Agar umat islam bisa bangkit menjadi umat yang mampu menwujudkan misi “Rahmatan lil’alamin” maka seharusnya mereka memiliki pemahaman secara utuh (Khafah) tentang islam itu sendiri umat islam tidak hanya memiliki kekuatan dalam bidang  (iman dan takwa) tetapi juga dalam bidang iptek (ilmu dan teknologi). Mereka diharapkan mampu mengartikan antara pengamalan ibadah ritual dengan makna esensial ibadah itu sendiri yang dimanifestasikan dalam kehidupan sehari-hari, seperti : pengendalian diri, sabar, amanah, jujur, sikap toleran dan saling menghormatai tidak suka menyakiti atau menghina orang lain. Dapat juga dikatakan bahwa umat islam harus mampu menyatu padukan antara nila-nilai ibadah mahdlah (hablumminalaah) dengan ibadag ghair mahdlah (hamlumminanas) dalam rangka membangun “Baldatun thaibatun warabun ghafur” Negara yang subur makmur dan penuh pengampunan Allah SWT.

1.3  Perlunya manusia terhadap agama

             Sekurang-kurangnya ada alasan yang melatar belakangi perlunya manusia terhadap agama. Alasan tersebut secara singkat dapat dikemukakan sebagai berikut :
1.  Fitrah Manusia

         Dalam bukunya berjudul prospektif manusia dan agama, Murthada Muthahhari mengatakan bahwa disaat berbicara tentang para Nabi Imam Ali as. Menyebutkan Perjanjian itu tidak dicatat diatas kertas melainkan dengan pena ciptaan Allah dipermukaan terbesar dan lubuk fitrah manusia, dan diatas permukaan hati nurani setadi kedalaman perasaan batiniah Kenyataan bahwa manusia memiliki fitrah keagamaan tersebut buat pertama bahwa mereka diutus untuk mengingat manusia kepada manusia yang telah diikat oleh fitrah manusia, yang kelak mereka akan dituntut untuk memenuhinya. kali ditegaskan kepada agama islam, yakni bahwa agama adalah kebutuhan fitri manusia, sebelumnya, manusia belum mengenal kenyataan ini. Baru dimasa akhir-akhir ini muncul beberapa orang yang menyerukan dan mempopulerkannya. Fitri keagamaan yang ada pada diri manusia inilah yang melatar belakangi perlunya manusia kepada agama, oleh karenanya ketika datang wahyu Tuhan yang menyeru manusia agar beragama, maka seruan tersebut memang amat sejalan dengan fitrahnya hal teraebut. Dalam konteks ini kita misalnya membaca ayat yang berbunyi :

Setiap ciptaan Allah mempunyai fitrahnya sendiri-sendiri jangankan Allah sedang manusia saya membuat sesuatu itu dengan fitrahnya sendiri-sendiri .
Kesimpulannya bahwa latar belakang perlunya manusia pada agama adalah karena dalam diri manusia sudah terdapat potensi untuk beragama. Potensi yang beragama ini memerlukan pembinasaan, pengarahan, pengambangan dan seterusnya dengan cara mengenalkan agama kepadanya.
2. Kelemahan dan Kekurangan Manusia.

       Faktor lainnya yang melatar belakangi manusia memerlukan agama adalah karena disamping manusia memiliki berbagai kesempurnaan juga memiliki kekurangan. Walaupun manusia itu dianggap sebagai makhluk yang terhebat dan tertinggi dari segala makhluk yang ada di ala mini, akan tetapi mereka mempunyai kelemahan dan kekurangan karena terbatasnya kemampuan M. abdul alim Shaddiqi dalam bukunya “Quesk For True Happines” menyatakan bahwa keterbatasan manusia itu terletak pada pengetahuannya hanyalah tentang apa yang terjadi sekarang dan sedikit tentang apa yang telah izin. Adapun tentang masa depan yang sama sekali tidak tahu, oleh sebab itu kata beliau selanjutnya hukum apa sajapun yang dapat dibuat oleh manusia tentang kehidupan insani adalah berdasarkan pengalaman masa lalu. Selanjutnya dikatakan disamping itu manusia menjadi lemah karena di dalam dirinya ada hawa nafsu yang selain mengajak kepada kejahatan, sesudah itu ada lagi iblis yang selain berusaha menyesatkan manusia dari kebenaran dan kebaikan. Manusia hanya dapat melawan musuh-musuh ini ialah dengan senjata agama.
Allah menciptakan manusia dan berfirman “bahwa manusia itu telah diciptakan-nya dengan batas-batas tertenu dan dalam keadaan lemah.Untuk mengatasi kelemahan-kelemana dirinya itu dan keluar dari kegagalan-kegagalan tersebut tidak ada jalan lain kecuali dengan wahyu akan agama .

3. Tantangan Manusia

        Faktor lain yang menyebabkan manusia memerlukan agama adalah karena manusia adalah karena manusia adalah dalam kehidupan senantiasa menghadapi berbagai tantangan baik dari dalam maupun dari luar. Tantangan dari dalam dapat berupa dorongan dari hawa nafsu dan bisikan syetan sedangkan tantangan dari luar dapat berupa rekayasa dan upaya-upaya yang dilakukan manusia yang secara sengaja berupa ingin memalingkan manusia dari Tuhan. Mereka dengan rela mengeluarkan biaya, tenaga, dan pikiran yang dimanipestasikan dalam berbagai bentuk kebudayaan yang didalamnya mengandung misi menjauhkan manusia dari keluhan.
Orang-orang kafir itu sengaja mengeluarkan biaya yang tidak sedikit untuk mereka gunakan agar orang mengikuti keininannya, berbagai bentuk budaya, hiburan, obat-obatan terlarang dan sebagainya dibuat dengan sengaja. Untuk itu upaya untuk mengatasinya dan membentengi manusia adalah dengan mengejar mereka agar taat menjalankan agama. Godaan dan tantangan hidup demikian itu saat ini semakin meningkat sehingga upaya mengamankan masyarakat menjadi penting .


1.4 Mengapa Manusia Membutuhkan Agama

Kenapa Manusia Butuh Agama. Dalam kehidupan manusia, agama merupakan hal yang terpenting untuk di anut oleh setiap individu. Tanya kenapa? Mengapa Manusia Membutuhkan Agama?. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia dijelaskan bahwa Agama adalah sistem yang mengatur tata keimanan (kepercayaan) dan peribadatan kepada Tuhan Yang Mahakuasa serta tata kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dan manusia serta lingkungannya.Agama sangat penting dalam kehidupan manusia antara lain karena agama merupakan : sumber moral, petunjuk kebenaran, sumber informasi tentang masalah metafisika, dan bimbingan rohani bagi manusia baik di kala suka maupun duka.
Berikut adalah agama bagi kehidupan manusia :

1.  Agama Sumber moral
Dapat disimpulkan, bahwa pentingnya agama dalam kehidupan disebabkan oleh sangat diperlukannya moral oleh manusia, padahal moral bersumber dari agama. Agama menjadi sumber moral, karena agama mengajarkan iman kepada Tuhan dan kehidupan akhirat, serta karena adanya perintah dan larangan dalam agama.

                                                             Agama PetunjukKebenaran
Sekarang bagaimana manusia mesti mencapai kebenaran? Sebagai jawaban atas pertanyaan ini Allah SWT telah mengutus para Nabi dan Rasul di berbagai masa dan tempat, sejak Nabi pertama yaitu Adam sampai dengan Nabi terakhir yaitu Nabi Muhammad SAW. Para nabi dan Rasul ini diberi wahyu atau agama untuk disampaikan kepada manusia. Wahyu atau agama inilah agama Islam, dan ini pula sesungguhnya kebenaran yang dicari-cari oleh manusia sejak dulu kala, yaitu kebenaran yang mutlak dan universal.Dapat disimpulkan, bahwa agama sangat penting dalam kehidupan karena kebenaran yang gagal dicari-cari oleh manusia sejak dulu kala dengan ilmu dan filsafatnya, ternyata apa yang dicarinya itu terdapat dalam agama. Agama adalah petunjuk kebenaran. Bahkan agama itulah kebenaran, yaitu kebenaran yang mutlak dan universal. Itulah agama islam!

3.  Agama Sumber Informasi Metafisika
Sesungguhnya persoalan metafisika sudah masuk wilayah agama tau iman, dan hanya Allah saja yang mengetahuinya. Dan Allah Yang Maha Mengetahui perkara yang gaib ini dalam batas-batas yang dianggap perlu telah menerangkan perkara yang gaib tersebut melalui wahyu atau agama-Nya. Dengan demikian agama adalah sumber infromasi tentang metafisika, dan karena itu pula hanya dengan agama manusia dapat mengetahui persoalan metafisika. Dengan agamalah dapat diketahui hal-hal yang berkaitan dengan alam barzah, alam akhirat, surga dan neraka, Tuhan dan sifat-sifat-Nya, dan hal-hal gaib lainnya.Dapat disimpulkan bahwa agama sangat penting bagi manusia (dan karena itu sangat dibutuhkan), karena manusia dengan akal, dengan ilmu atau filsafatnya tidak sanggup menyingkap rahasia metafisika. Hal itu hanya dapat diketahui dengan agama, sebab agama adalah sumber informasi tentang metafisika.

4. Agama pembimbing rohani bagi manusia
Dengan sabdanya ini Nabi mengajarkan, hendaknya orang beriman bersyukur kepada Allah pada waktu memperoleh sesuatu yang menggembirakan dan tabah atau sabar pada waktu ditimpa sesuatu yang menyedihkan. Bersyukur di kala sukadan sabar di kala duka inilah sikap mental yang hendaknya selalu dimiliki oleh orang beriman. Dengan begitu hidup orang beriman selalu stabil, tidak ada goncangan-goncangan, bahkan tenteram dan bahagia, inilah hal yang menakjubkan dari orang beriman seperti yang dikatakan oleh Nabi. Keadaan hidup seluruhnya serba baik.Bagaiman tidak serba baik, kalau di kala suka orang beriman itu bersyukur, padahal “ Jika engkau bersyukur akan Aku tambahi” , kata Allah sendiri berjanji (Ibrahim ayat 7). Sebaliknya, orang beriman tabah atau sabar di kala duka, padahal dengan tabah di kala duka ia memperoleh berbagai keutamaan, seperti pengampunan dari dosa-dosanya(H.R Bukhari dan Muslim), atau bahkan mendapat surga (H.R Bukhari), dan sebagainya. Bahkan ada pula keuntungan lain sebagai akibat dari kepatuhan menjalankan agama, seperti  “Setiap orang yang betul-betul menjalankan agama, tidak bisa terkena penyakit syaraf. Yaitu penyakit karena gelisah risau yang terus-menerus.











BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
    Jadi dapat di simpulkan bahwa agama adalah tuntunan hidup yang dapat membebaskan manusia terhadap kekacauan hidup. Sehingga manusia bisa menjadi orang yang baik ( bertaqwa ).
Hubungan Manusia Dengan Agama. Fenomena yang cukup berpengaruh di dalam hubungan manusia dan agama adalah :
1.    Tayangan media televisi tentang cerita yang bersifat tahayul atau kemusrikan dan film – film yang berbau porno.
2.    Majalah atau tabloid yang covernya menampilkan para model yang mengubar aurat
3.    Krisis ketauladanan dari para pemimpin, karena tidak sedikit dari mereka itu justru berprilaku yang menyimpang dari nilai-nilai agama.
4.    Krisis silaturahmi antara umat islam, mereka masih cenderung mengedepankan kepentingan kelompoknya (partai atau organisasi) masing-masing.


3.2  Saran

    Kita sebagai manusia harus lebih jeli terhadap apa – apa yang menggoda kita. Tentunya kita harus mempunyai agama dan kepercayaan, karena tanpa agama hidup kita akan ter ombang ambing oleh godaan – godaan dan rintangan hidup yang ada di dunia ini. Dan kita harus mematuhi apa yang sidah menjadi peraturan di dalam agama seperti : menjauhkan larangan nya, dan mentaati perintah-nya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar